pengalaman bego sama surat

Surat? Aku belum pernah nulis surat sama sekali. Sebenernya aku buat postingan ini karena ingin share pengalaman menulis surat. Well kita sebagai generai 2000an sudah terbiasa dengan media elektronik bukannya media manual. Apasih manual? Manual berasal dari kata MAN, MANO dan USUAL. Man berarti orang, MANO berarti tangan/pekerjan tangan, USUAL biasa dilakukan. Jadi manual adalah bisanya dilakukan dengan tangan orang. Jadi semua yang menggunakan tangan mausia disebut manual. Manual juga menjadi lawan kata dari otomatis.

Eh goblok, media elektronik juga membutuhkan tangan keles. Tanya si pinter. Ya juga yap pinter banget sih lu haha!

Betul, media elektronik juga menggunakan tangan. Bedanya adalah di kata Mano. Mano adalah mencakup tenaga manusia juga. Media elektronik tidak membutuhkan tenaga lebih dikarenakan ya semuanya sudah ter-setting dengan otomatis.

YOK LANJUT BAHAS SURAT!

Oke oke, gini awalnya aku menulis surat karena ada permintaan tolong tetangga yang berusia cukup tua. Beliau mendikte aku yang menulis karena tangannya sudah berketar karena penyakit Parkinson.  Jadi tahap nulis surat aku belajar bahasa menyapa ala surat macam Yth itu yang terhormat, hormat kami, dll. Rasanya kok vintage banget gitu sih buat aku.



Belum selesai di sini, aku harus megirimkannya ke alamat tujuan. Oke ke Kantor Pos *cis, masuk pintu kantor dengan PD *sret, (kok sepi?) langsung ke meja teller *set (emangnya bank).

Bonbon: mbak saya mau kirim surat ke alamat ini. *sodorin surat sama kertas tulisan alamat
Petugas: (senyum) cicik belum pernah kirim surat ya? Kelihatan banget loh je (je = logat setempat)
Bonbon: kok tahu mbak? Iya belum pernah kirim surat. Gmn mbak?
Petugas: pertama surat harus diberi amplop, kedua ada perangko. Alamat ditulis di amplopnya.


ASTAGA, AKU SPEECHLESS! Cuman bisa jawab “oh gitu ya hehe” ada jual amplop sama perangko gak? Hehe *pokerface



Setelah semua terlayani, perangko, amplop dan aku dapat Kultum (kuliah tumben) tentang kirim surat dari mbak petugas (malu kayak digores ini muka). Akhirnya aku bisa mengirim surat lho hehehe..
Ini pelajaran serius yang aku dpetin. Kira-kira teman-teman ada yang pernah segoblok aku gak? Atau sudah pro dalam surat menyurat?

37 comments

  1. anjay maluuuuuu tuh , tapi gpp buat pengalaman aja

    ReplyDelete
  2. haha menarik :D jadiin pelajaran aja :D

    ReplyDelete
  3. itu ada yang typo kayaknya mas pas bagian akhir yang katanya akhirnya saya bias :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, itu autocorrect Windows Live Writer.
      Mas? Aduuh

      Delete
  4. Haha gw tau rasanya gimana :3, tapi semua ada hikmahnya. Gara gara kejadian itu, akhirnya jadi tau kan cara mengirim surat yg benar tuh kayak gimana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap jadi tau surat menyurat, kali aja aku bisa kirim ke kamu

      Delete
  5. nambah wawasan tentang menyurat nih makasih min

    ReplyDelete
  6. jaman sekarang udah jarang yang pake ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah betul, makanya aku juga heran plus dapet pengalaman keren

      Delete
  7. Wkwk kocak abis... Masak kirim surat belum pernah? Sama kalau gitu hee

    ReplyDelete
  8. Mau aja lu gan di bego2in sama surat :v

    Jangan lupa kunjungi balik ya ^_^ => Klik Disini ! <=

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaelah, sama aja dong ^^
      oke ku bakalan berkunjung

      Delete
  9. masih jaman kirim surat manual hehehe.. sekarang jamannya kirim SMS surat elektronik hehehe.. https://goo.gl/JYnMib

    ReplyDelete
  10. Wkwkwk kalo saya di posisi mbakk nih. Ga bakalan lg anter surat di tempat itu.. cari layanan surat lain :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. klok aku, baklan anter surat ketempat yang sama da bilang
      "nih aku dah bisa lho" *jeeeeng

      Delete
  11. gpp namanya pengalaman ada salahnya tapi kalau udah terbiasa niscaya terbiasa

    ReplyDelete
  12. Hahaha, andai itu diposisi saya.Malu abis dah

    ReplyDelete
  13. gokil mba kekantor pos cuma bawa surat doang , pengalaman jadi pelajaran yang berharga hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, beneran aku bawa kertas doang ga kepikiran surat harus kena amplop

      Delete
  14. kata katanya tidak bisa ditebak,serius tapi tetap ada unsur "candaan" xD

    ReplyDelete
  15. asik.....saya suka gaya penulisannya mantab dah!!!

    ReplyDelete
  16. hahaha...lucu cerita kamu. Aku juga sering kangen kirim surat yang manual... ;-) kek zadul. tapi mudah2an pengalamanku dgn manual uda rada pro lah... hihi... sip cerita kamu!

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih kaka Elly udah mampir ke tempat aku ^^

      Delete


Top